Upaya pencegahan tipe 2 internasional yang disarankan oleh ulasan COVID-19

Upaya pencegahan tipe 2 internasional yang disarankan oleh ulasan COVID-19

Dorongan internasional untuk menyoroti pentingnya pencegahan dan manajemen diabetes yang memadai telah diusulkan setelah tinjauan perawatan diabetes setelah pandemi COVID-19.

Sebuah tim pakar diabetes terkemuka dunia juga telah menyarankan bagaimana negara harus menangani simpanan perawatan untuk orang dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2 yang disebabkan oleh penguncian dan pembatasan layanan kesehatan yang disebabkan oleh virus corona.

Para ahli, yang diambil dari Eropa, Amerika Utara, Amerika Latin, Afrika dan Asia, membuat rekomendasi, berdasarkan bukti dan pengalaman dampak pandemi pada layanan diabetes dari seluruh dunia.

Para ahli juga meninjau efek langsung dan tidak langsung COVID-19 pada penderita diabetes tipe 1 dan tipe 2 dalam makalah ‘Dampak pandemi COVID-19 pada layanan diabetes: perencanaan untuk pemulihan global’ yang diterbitkan oleh The Lancet Diabetes & Endokrinologi.

Untuk penderita diabetes, penguncian berulang dan tindakan kesehatan masyarakat selama pandemi telah membatasi akses ke perawatan diabetes rutin, membatasi diagnosis baru, dan memengaruhi manajemen diri dan akses ke pengobatan, kata para peneliti. Efek ini telah mengkompromikan perawatan untuk mengoptimalkan kontrol glikemik, disimpulkan.

Rekomendasi tentang cara terbaik untuk bersiap menghadapi pandemi atau krisis alam di masa depan yang digariskan oleh para peneliti termasuk memastikan bahwa pencapaian cakupan kesehatan universal, seperti yang telah dilakukan oleh pemerintah dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan dalam deklarasi internasional perlu mengambil prioritas yang lebih besar.

Mereka juga menyerukan upaya baru untuk menerapkan Deklarasi Tingkat Tinggi PBB tentang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular, mengambil langkah-langkah yang akan memperbaiki ekosistem kita dengan mengurangi kemiskinan, memberdayakan mereka yang membutuhkan perawatan, dan menciptakan lingkungan yang mendukung kesehatan yang mempromosikan diet sehat dan aktivitas fisik.

Tim mengatakan bahwa masyarakat internasional harus mengakui bahwa produsen produk berbahaya, termasuk makanan padat energi dan minuman manis, adalah bagian besar dari masalah, dan merekomendasikan agar mereka memperkenalkan paket legislatif dan peraturan yang komprehensif yang menangani pendorong konsumsi. , harga, ketersediaan dan pemasaran.

Profesor Kamlesh Khunti CBE – Direktur National Institute for Health and Care Research (NIHR) Applied Research Collaboration (ARC) East Midlands dan Profesor Diabetes Perawatan Primer dan Kedokteran Vaskular di University of Leicester – mengatakan: “Krisis global yang besar, seperti pandemi, adalah kesempatan untuk merenungkan hal-hal yang dianggap remeh. Konsep ini dikemas dengan membangun kembali strategi yang lebih baik yang dianut oleh PBB untuk mengurangi risiko bencana di masa depan pada bangsa dan masyarakat.”

Profesor Sam Seidu, Profesor Klinis di Perawatan Primer Diabetes dan Pengobatan Kardio-metabolik di Universitas Leicester dan rekan penulis, mengatakan: “Pandemi COVID-19 telah mengingatkan komunitas global akan pentingnya pencegahan, yang sering dianggap sebagai tindakan yang kurang mendesak. masalah untuk penyedia layanan kesehatan daripada pengobatan. Oleh karena itu, kami merekomendasikan bahwa semua pemangku kepentingan dan pemerintah harus menerapkan strategi yang bertujuan untuk mencegah dan mengoptimalkan perawatan diabetes sehingga dunia lebih siap untuk meminimalkan hasil buruk yang terkait dengan diabetes sebelum ancaman kesehatan global berikutnya.

“Di Inggris, Program Pencegahan Diabetes Layanan Kesehatan Nasional telah menyediakan intervensi gaya hidup jarak jauh dan digital oleh profesional non-perawatan kesehatan, mendorong ketahanan program selama dua tahun pandemi.”

Sebuah strategi untuk memprioritaskan penarikan untuk tinjauan diabetes, berdasarkan kebutuhan klinis yang dapat diidentifikasi, juga diusulkan, dengan mereka yang memiliki beban faktor risiko tinggi diprioritaskan untuk ditinjau dalam waktu tiga bulan.

Menyoroti dampak virus corona pada penderita diabetes, para peneliti mengutip sejumlah penelitian. Satu mengungkapkan bahwa rasio odds untuk kematian terkait COVID-19 di rumah sakit, dibandingkan dengan populasi umum, adalah 3,51 pada orang dengan diabetes tipe 1 dan 2,03 pada mereka dengan diabetes tipe 2.

Untuk melihat makalahnya, klik di sini: https://www.thelancet.com/journals/landia/article/PIIS2213-8587(22)00278-9/fulltext.

Foto oleh Julio Lopez dari Pexels

Author: Henry Kelly