Penghambat SGLT2 memerangi komplikasi ginjal pada orang dewasa, ungkap penelitian

Penghambat SGLT2 memerangi komplikasi ginjal pada orang dewasa, ungkap penelitian

Individu yang menggunakan penghambat SGLT2 37 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit ginjal atau cedera ginjal akut dibandingkan dengan mereka yang tidak minum obat, bukti baru menunjukkan.

Sebuah tim peneliti telah menemukan bahwa obat ini dapat melindungi semua orang dari masalah ginjal yang berkembang, terlepas dari status diabetes mereka, fungsi ginjal atau apakah mereka memiliki penyakit ginjal primer.

Sebagai bagian dari penelitian, para ilmuwan melakukan tinjauan sistematis dan meta-analisis dari 13 uji coba inhibitor SGLT2 dengan menganalisis database MEDLINE dan Embase.

Uji coba yang diperiksa melibatkan 90.413 peserta dengan diabetes dan 15.605 tanpa kondisi tersebut.

Menurut hasil, alokasi ke penghambat SGLT2 mengurangi risiko perkembangan penyakit ginjal sebesar 37 persen pada orang dengan dan tanpa diabetes.

Penghambat SGLT2 juga mengurangi risiko cedera aktif sebesar 23 persen dan risiko kematian kardiovaskular atau rawat inap karena gagal jantung dengan persentase yang sama.

Temuan menyatakan: “SGLT2 inhibitor juga mengurangi risiko kematian kardiovaskular tetapi tidak secara signifikan mengurangi risiko kematian non-kardiovaskular.

“Untuk semua hasil, hasilnya secara umum serupa terlepas dari rata-rata uji coba awal perkiraan laju filtrasi glomerulus.”

Ia menambahkan: “Berdasarkan perkiraan efek absolut, manfaat absolut dari penghambatan SGLT2 melebihi bahaya ketoasidosis atau amputasi yang serius.”

Klik di sini untuk melihat studi lengkapnya.

Author: Henry Kelly