Penelitian diabetes tipe 1 yang baru memiliki dampak yang mengubah hidup dan memberi harapan akan kesembuhan

Penelitian diabetes tipe 1 yang baru memiliki dampak yang mengubah hidup dan memberi harapan akan kesembuhan

Penelitian yang didanai oleh Diabetes Research and Wellness Foundation (DRWF) membuat perbedaan yang mengubah hidup sejumlah kecil orang yang hidup dengan diabetes tipe 1 dengan memberikan harapan akan kesembuhan di masa depan untuk kondisi tersebut.

Fasilitas Isolasi Pulau Manusia DRWF terletak di dalam Pusat Oxford untuk Diabetes, Endokrinologi, dan Metabolisme (OCDEM) di Rumah Sakit Churchill, Oxford. Fasilitas ini memanen sel pulau penghasil insulin dari pankreas donor untuk penelitian dan transplantasi.

Sarah Tutton, Kepala Eksekutif DRWF amal Inggris, mengatakan: “Meskipun saat ini hanya sejumlah kecil orang yang dapat memperoleh manfaat dari transplantasi sel islet, dengan dukungan keuangan kami yang berkelanjutan, kami percaya semua aspek penelitian ini akan disempurnakan untuk mengatasi keterbatasan saat ini. dan menantang dan menjadikannya pilihan pengobatan yang lebih layak untuk lebih banyak orang, di tahun-tahun mendatang.

“Tujuan kami adalah untuk membantu orang yang hidup dengan diabetes tetap sehat sampai obatnya ditemukan. Kami melihat beberapa hasil yang luar biasa, mengubah hidup, dari dana jutaan pound yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah kami keluarkan untuk menciptakan fasilitas isolasi pulau manusia yang sangat penting untuk program transplantasi pulau kecil Inggris, selama 18 tahun terakhir.”

Ann Adair, 52, telah hidup dengan diabetes tipe 1 sejak dia berusia 19 tahun dan dapat melepaskan insulin setelah transplantasi yang berhasil pada tahun 2012 dan 2013.

Dia telah melihat kesehatannya memburuk dengan timbulnya ketidaksadaran hipoglikemik, jadi dia tidak tahu kapan glukosa darahnya menipis, yang membuatnya rentan.

Ann berkata: “Diagnosis diabetes saya mengejutkan, karena tidak ada riwayat diabetes dalam keluarga saya, tetapi saya bertekad bahwa itu tidak akan mendefinisikan saya. Namun, begitu saya memiliki anak, kendali saya menjadi lebih menantang, dan saya berhenti mengalami gejala hipo.

“Ini adalah perubahan hidup bagi saya dan keluarga saya. Hidup saya menjadi sangat sempit dan terbatas, jadi setelah mempertimbangkan dengan hati-hati, transplantasi pulau tampaknya merupakan tindakan yang tepat bagi saya karena saya sangat takut kehilangan kemandirian saya di masa depan.”

Dia menambahkan: “Saya sangat berterima kasih atas perubahan positif yang dilakukan transplantasi, tidak hanya untuk saya tetapi juga untuk seluruh keluarga.

“Transplantasi itu benar-benar tentang memulihkan hipo-kesadaran saya sehingga tahun-tahun bebas dari suntikan insulin adalah bonus yang sangat besar. Itu memungkinkan saya untuk menjadi kepala sekolah selama enam tahun.”

Profesor Paul Johnson, Direktur Fasilitas Isolasi Pulau Manusia DRWF dan Program Transplantasi Pulau Oxford, dan Profesor Bedah Anak, Universitas Oxford, mengatakan Fasilitas DRWF telah membuka jalan bagi terobosan ini.

Dia menjelaskan: “Selama beberapa tahun terakhir, teknologi insulin telah berkembang pesat, namun pada akhirnya, teknologi masih hanya mengendalikan diabetes daripada membalikkannya.

“Akan selalu ada kohort untuk siapa transplantasi islet adalah pengobatan pilihan. Kelompok ini akan meningkat secara signifikan setelah kami dapat mentransplantasikan pulau kecil tanpa memerlukan imunosupresi seumur hidup (obat anti penolakan).”

Sarah Tutton berkata: “Pada tahun 2004, kami memberikan hibah sebesar £1,4 juta yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk penyediaan Fasilitas Isolasi Pulau Manusia.

“Ini memainkan peran penting dalam penyediaan pulau untuk pengiriman terapi nasional yang didanai NHS untuk pengobatan diabetes tipe 1 dengan tujuan memulihkan gejala hipo-kesadaran. Kehilangan ini bisa membatasi hidup dan mengancam jiwa.

Dia menyimpulkan: “Pengalaman Ann adalah ilustrasi yang luar biasa dari efek transplantasi dan perubahan yang terjadi pada dirinya dan kehidupan keluarganya.

“Sejak peluncuran fasilitas ini pada tahun 2006, kami terus mendanai minimal 30% tim peneliti untuk memastikan bahwa keahlian kelas dunia yang diperlukan untuk melanjutkan pekerjaan ini, aman dan berkelanjutan”

Penerima manfaat lain dari dukungan DRWF adalah Eddie Boots, 8, yang didiagnosis dengan tipe 1 beberapa bulan lalu, pada awal tahun 2022.

Ibunya Katie berkata: “Menakutkan ketika Eddie didiagnosis. Ini adalah kurva belajar yang curam untuk memahami pengukuran glukosa darah dan dosis insulin. Bantuan dan dukungan dari DRWF sangat luar biasa.”

Ann dan Katie tampil dalam film baru – yang diluncurkan pada Hari Diabetes Sedunia – untuk berbicara tentang kehidupan mereka dan bagaimana mereka mengelola diabetes mereka.

Ini adalah bagian dari kampanye DRWF untuk menyoroti kebutuhan berkelanjutan untuk mendanai penelitian diabetes di Inggris dan meningkatkan kesadaran akan dampak pekerjaan DRWF saat badan amal tersebut mendekati tahun peringatan ke-25.

Film tersebut juga menampilkan Claire Levy, 62, yang telah hidup dengan diabetes tipe 2 selama lima tahun terakhir.

Dia berkata: “Diabetes adalah kondisi jangka panjang, namun ada setiap kesempatan untuk hidup sebaik mungkin. Bagi saya, menurunkan berat badan dan meningkatkan aktivitas saya telah membuat perbedaan dalam kehidupan saya sehari-hari.”

Claire, yang bekerja di DRWF sebagai Head of PR and Communications, menambahkan: “Semakin Anda memahami kondisinya, semakin baik kesehatan Anda. DRWF memiliki beberapa sumber yang luar biasa untuk membantu orang mengelola diabetes mereka dan mengurangi risiko komplikasi. Saya masih hidup dengan diabetes, tapi saya hidup dengan baik.”

Film ‘Hero’ baru diluncurkan pada Hari Diabetes Sedunia dan telah diproduksi oleh DRWF dengan pembuat film spesialis Millstream Productions.

Author: Henry Kelly