Leicester Diabetes Center membuat infografis ‘informatif’ bertepatan dengan kampanye global

Leicester Diabetes Center membuat infografis 'informatif' bertepatan dengan kampanye global

Pusat kesehatan Leicester yang terkenal di dunia telah menyoroti lima perilaku kesehatan penting yang harus diperhatikan oleh penderita diabetes untuk membantu mereka mengelola kondisi mereka dengan lebih baik bertepatan dengan Hari Diabetes Sedunia.

Leicester Diabetes Center (LDC) telah membuat infografis pendidikan yang ditampilkan dalam Asosiasi Eropa baru untuk Studi Diabetes (EASD) dan laporan konsensus American Diabetes Association (ADA). Laporan ini diterbitkan secara bersamaan di jurnal Diabetes Care dan Diabetologia, dan digunakan oleh dokter di seluruh dunia untuk mendukung penderita diabetes.

Infografis panduan baru ini mengeksplorasi dampak perilaku fisik terhadap kesehatan orang yang hidup dengan kondisi tersebut dan berfokus pada lima S – duduk, melangkah, berkeringat, menguatkan, dan tidur.

Para ahli dari LDC telah merangkum saran ini dalam infografik baru dan bertepatan dengan Hari Diabetes Sedunia – kampanye global yang diadakan pada tanggal 14 November, untuk menarik perhatian pada isu-isu yang sangat penting bagi dunia diabetes.

Infografis ini dikembangkan oleh Profesor Melanie Davies CBE, salah satu pendiri LDC yang berbasis di Rumah Sakit Umum Leicester, serta Mike Bonar, Direktur Kreatif, Charlie Franklin, Kreatif Senior, Dr Joseph Henson, Associate Riset, dan Profesor Tom Yates.

Profesor Davies CBE berkata: “Kita semua harus menyadari betapa pentingnya sepanjang hari ketika berbicara tentang tingkat aktivitas dan kesehatan kita.

“Kita tahu bahwa olahraga teratur sangat penting bagi penderita diabetes tipe 2. Namun, perilaku lain yang terjadi sepanjang hari juga penting.”

Dia menambahkan: “Selama 24 jam, kami menghabiskan waktu dengan duduk, tidur, berjalan, dan berolahraga. Semua aktivitas ini mempengaruhi kesehatan kita.”

Menurut pedoman baru, duduk lama harus dipecah dengan berjalan-jalan atau melakukan latihan ketahanan sederhana setiap 30 menit untuk meningkatkan metabolisme glukosa.

Para ahli mengatakan 500 langkah ekstra sehari dapat mengurangi risiko masalah jantung dan kematian dini hingga dua hingga sembilan persen, sementara jalan cepat selama lima hingga enam menit setiap hari dapat menambah harapan hidup empat tahun.

Orang yang hidup dengan diabetes juga harus berolahraga (berkeringat) selama 150 menit atau lebih olahraga intensitas sedang atau 75 menit atau lebih olahraga intensitas tinggi, setiap minggu. Orang-orang didesak untuk menghindari tidak aktif lebih dari dua hari berturut-turut dan juga memasukkan dua hingga tiga sesi kekuatan, fleksibilitas dan, atau, keseimbangan. Ini dapat mencakup kegiatan seperti tai chi dan yoga.

Orang harus bertujuan untuk tidur yang konsisten dan tanpa gangguan. Tidur yang tidak teratur menghasilkan kadar glikemik yang lebih buruk – ini bisa disebabkan oleh insomnia, apnea tidur obstruktif, dan sindrom kaki gelisah. Burung hantu malam yang tidur larut malam dan bangun larut malam mungkin lebih rentan terhadap ketidakaktifan dan tingkat glikemik yang lebih buruk dibandingkan dengan ‘burung awal’ yang tidur lebih awal dan bangun lebih awal, kata para ilmuwan.

Gambar ini diadaptasi dari Gambar 2 dari laporan konsensus European Association for the Study of Diabetes (EASD) dan American Diabetes Association (ADA) untuk pengelolaan hiperglikemik pada diabetes tipe 2, yang diterbitkan secara bersamaan di jurnal Diabetes Care (Davies et al. Diabetes Care.2022; Nov 1;45(11):2753-2786.doi: 10.2337/dci22-0034) dan Diabetologia (Davies et al. Diabetologia. 2022; 65:1925-1966).

LDC dipimpin oleh Wakil Direktur Profesor Davies CBE dan Profesor Kamlesh Khunti CBE. Diselenggarakan di Rumah Sakit Umum Leicester, Pusat ini merupakan kemitraan antara Rumah Sakit Universitas Leicester NHS Trust dan Universitas Leicester.

Pusat ini memiliki reputasi nasional dan internasional untuk perawatan klinis yang didukung oleh penelitian klinis inovatif dan terdepan di dunia. Berbagai studi penelitian telah dilaksanakan oleh LDC, dengan fokus pada bidang deteksi dini, pencegahan, pendidikan terstruktur, dan terapi baru, bersama dengan pengajaran dan pelatihan untuk pasien dan profesional kesehatan. Hasil studi ini berdampak pada kebijakan NHS lokal, program Departemen Kesehatan dan panduan NICE.

Tim penelitian multi-disiplin yang terkenal di dunia yang berbasis di LDC juga memimpin dengan memberikan bukti di balik program pendidikan mereka dan memperluas basis pengetahuan untuk manajemen kesehatan dan penyakit. Ini termasuk membuat program pendidikan untuk penderita diabetes dan profesional perawatan kesehatan dalam pencegahan dan pengelolaan diabetes, serta serangkaian program yang mendukung kondisi terkait jangka panjang lainnya.

Untuk mengakses infografis, klik di sini.

Author: Henry Kelly